DI Jerman, Indonesia Jelaskan Islam Nusantara

0
187
Gambar: Prof.Dr. KH. Nasarudin Umar (Imam Besar Masjid Istiqlal) dalam acara Tokoh Lintas Agama di Jerman

 

Tokoh Lintas Agama Indonesia paparkan konsep Islam Nusantara pada acara Konferensi “Peran Agama untuk Memajukan Perdamaian “friedensverantwortung der Religionen“ / Responsibility of Religions for Peace“, yang digelar di Berlin, 18-20 Juni 2018.

Di antara tokoh Indonesia yang hadir adalah Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar, Imam Besar Mesjid Istiqlal, pendiri organisasi lintas agama untuk Masyarakat Dialog antar Umat Beragama, Pdt. Jack Manuputty, Direktur pada Kantor Staf Kepresidenan RI Bidang Hubungan Antar-Agama dan Peradaban, Prof. Dr. Hj. Siti Musdah Mulia, MA; Ketua Lembaga Kajian Agama dan Jender (LKAJ)/Sekretaris Jendral ICRP (Indonesian Conference on Religion and Peace) dan Dr. Nina Mariani, Dosen pasca sarjana UIN Kalijaga di bidang studi lintas agama, kajian wanita, gender, minoritas, dan etika.

Konferensi yang diselenggarakan oleh Kemlu Jerman ini merupakan Konferensi Kedua dan dibuka oleh Menlu Jerman, Heiko Maas. Konferensi yang sama sebelumnya diselenggarakan pada bulan Mei 2017. Dalam sambutannya, Menlu Maas menegaskan: “Komunitas agama memiliki kekuatan untuk mendorong dan menghimbau masyarakat sipil dalam memelihara perdamaian“.

Prof Dr. KH Nasaruddin Umar, pada kesempatan Konferensi menyampaikan konsep Islam Nusantara yang dikembangkan Indonesia. Dijelaskan bahwa Islam Nusantara memiliki kekhasan karena mensinegikan nilai-nilai ajaran Islam dengan falsafah Pancasila, yang menjadi Dasar Negara Indonesia. Sejak awal berdirinya Negara Kesatuan Republik Indonesia, semua agama dan kepercayaan bebas hidup di dalamnya. Keduanya saling mengokohkan satu sama lain. Agama memberikan penguatan terhadap negara dan negara memberikan penguatan terhadap agama. Semua orang dan golongan bebas mengekspresikan ajaran agama dan kepercayaannya. Indonesia menjunjung tinggi nilai toleransi yang dipahami sebagai sikap menghargai pendapat, sikap, dan keberadaan orang atau kelompok lain, tanpa membedakan besar kecilnya kelompok itu.

Islam Nusantara merupakan konsep yang ditawarkan Indonesia pada Konferensi tahun ini, yang difokuskan pada tema peningkatan kerja sama dan tanggung jawab Komunias Agama di Wilayah Asia untuk mengatasi konflik yang dilatarbelakangi isu agama, seperti halnya konflik Rohingya di Myanmar.

Perhatian besar Pemerintah Jerman terhadap kerja sama antar Komunitas Agama untuk memajukan perdamaian ini juga sejalan dengan salah satu program prioritas KBRI Berlin. Dubes RI untuk Jerman, Arif Havas Oegroseno, lebih lanjut menegaskan: “Indonesia perlu terus hadir secara konkrit dalam berbagai diskursus multikulturalisme dan pluralisme agama di dunia. Indonesia memiliki modal sosial yang kuat yaitu Pancasila yang melahirkan toleransi beragama yang kokoh dan terbukti menjadi alat pemersatu bangsa dalam berbagai kondisi sosial yang sulit selama ini”.

Konferensi “Responsibility of Religions for Peace“ tahun ini dihadiri sekitar 70 peserta dari Indonesia, Malaysia, Filipina, Bangladesh, Pakistan, Myanmar, Korea Selatan, Jepang, dan China. Mereka mewakili agama Buddha, Hindu, Shinto, Taoisme, Konfusianisme, Zoroastrianisme, Islam, Kristen dan Yudaisme.

Sumber : KBRI BERLIN
Link :https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1012298002263140&id=435511976608415

#NUMelekmedsos
#SalamWaras
#hwmi #nu
www.hwmi.or.id