Ulama   besar    Sayyidil    Walid    Al Habib  Abdurrahman   bin   Muhammad bin  Ali  al-Habsyi Kwitang Lahir di Jakarta pada    29   April  1942,   dan   tutup   usia meninggal   dunia    di   Rumah    Sakit   Haji Pondok   Gede  pada   hari  senin,  15  Januari 2018 pukul 19.55  atau bada  Isya, dalam usia 76 tahun.

Habib Abdurahman memiliki isteri yang  bernama Syarifah  Muznah  binti Umar yang  berasal  dari kalangan  pengusaha. Dari hasil pernikahannya  pada  tahun 1966  itu dikaruniai  tujuh  putra-putri.   Mereka  di  antaranya adalah  Khadijah Farhana, Habib Ali Abdurrahman Al Habsyi, dan Syarifah Najwa.

Nasabnya  yaitu:  Abdurahman  bin  Muhammad  bin  Ali bin Abdurrahman bin  Abdullah  bin Muhammmad bin Husein  bin Abdurrahman bin Alhadi bin Ahmad  bin Muhammad bin Alwi bin Abubakar  bin Ali al-faqih bin Ahmad  al-faqih  bin Muhammad Asadillah  bin Hasan  Atturabi bin Ali bin Muhammad bin Ali bin Muhammad bin Ali bin Alwi bin Muhammad bin Alwi Alawiyyin bin Ubaidillah bin Ahmad  Almuhajir bin Isa Arrumi bin Muhammad an Nagieb bin Ali Uraidy bin Jafar as-Shadiq bin Muhammad al-Baqir bin Ali Zainal Abidin bin Al-Husein Sayyidusy-Syuhada bin Fathimah Az-Zahra binti Muhammad SAW.

Habib  Abdurrahman merupakan pimpinan  dan  juga  penerus  Majelis Taklim Habib  Ali Alhabsyi Kwitang. Setiap  hari  Minggu pagi,  ribuan  jemaah baik  dari  Jakarta   maupun  dari  luar  Jakarta   hadir   dalam  pengajian  rutin tersebut.     Keaktifaan    beliau    dimulai    sejak    abahnya   meninggal    habib Muhammad  bin  Ali  al-Habsyi   tahun   1993,   estafet   kepemimpinan  majelis  Jakarta  Islamic Center  Kwitang tersebut  dilanjutkan olehnya sejak 1993  hingga 2017.

Beliau  pertama  kali  tampil  berdakwah  pada   usia  33  tahun   beliau ditemani  abahnya tampil  di  majelis  minggu  Kwitang, dari  situlah bakat  dan keahlian berdakwah semakin  terasah  bersinar  sehingga  beliau  menjadi  ulama ternama yang berpengaruh. Fakta  lain yang menunjukan beliau bukan  hanya memiliki kemampuan agama   yang  mempuni  beliau  diketahui  memiliki jiwa pengusaha yang  baik  seperti  dari  dikutip  dari  Liputan6.com pernah  menjadi kontraktor    bangunan   rumah,    gedung,    serta    pedagang   berbagai    kayu diantaranya kayu jati, kayu garut, dan lain sebagainya.

Proses  pendidikan diterima  dari abahnya dengan menempuh pendidikan formal di sekolah umum,    sedangkan   pendidikan   agama     lebih banyak  belajar dengan ayahandanya Habib Muhammad bin  Ali Kwitang, ketertarikan  beliau pada   ilmu  agama   membuat  ia  menekuni   ilmu agama  yang diajarkan  oleh sang kakeknya  Habib Ali Kwitang. Selain  itu ilmu agamanya di dapatkannya   juga    dengan   menempuh pendidikan selama 6 tahun  di Jawa  Timur pada Pondok   Pesantren  (Ponpes)   Darunnasihin Lawang   Malang,   di  Ponpes   ini  beliau   belajar

seangkatan dengan ulama  terkenal  asal  Kalimantan  KH. Zaini Abdul  Ghani (Guru Sekumpul).

Semasa   hidup  kediaman beliau di  Kwitang sering  didatangi  petinggi Negara  dan  tokoh-tokoh Nasional apalagi ketika masa-masa kampanye mau menjelang   pemilu kedatangan  tamu-tamu lebih banyak.  Pengaruh beliau  di Nasional tersebut  terlihat ketika wafat banyak  mantan pejabat  dan pejabat  aktif yang melayatnya, seperti President  ke 6 SBY dan putranya AHY.

Sumber :  Buku 27  HABAIB  BERPENGARUH DI BETAWI: Kajian Karya  Intelektual dan Karya  Sosial Habaib Betawi dari  Abad ke-17 hingga Abad ke-21, Editor:  H. Rakhmad Zailani  Kiki, S.Ag, MM, diterbitkan oleh :  JAKARTA ISLAMIC CENTRES. [Periset : Dr. Mohammad Ziaulhaq  M., MPD]

No responses yet

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *